Mengapa Dunia Membenci Kristen

Pharisees

Mengapa Dunia Membenci Kristen

Yesus berkata kepada murid-muridNya, “Aku telah memilih kamu, dan Aku telah menetapkan kamu, supaya kamu pergi dan menghasilkan buah.” Dia lalu dengan cepat menambahkan kata-kata hikmat: “Dan buahmu itu harus tetap” (Yohanes 15:16).

Kata-kata Kristus di sini berlaku untuk semua murid-Nya, di setiap zaman. Dia mengatakan kepada kita, pada intinya, “Pastikan bahwa buahmu akan bertahan hingga hari penghakiman.”

Kata “buah” berarti melakukan pekerjaan dan pelayanan Kristus di bumi. Sebagai orang percaya, saya dipilih dan ditetapkan untuk pergi ke seluruh dunia dan memberitakan Injil Kristus. Selain itu, sebagai pewarta Injil, saya dipanggil untuk menjadikan dan melatih murid-murid sejati.

Sekarang ini ada hal semacam pertobatan yang salah. Yesus memperingatkan orang-orang Farisi, “Celakalah kamu, hai ahli-ahli Taurat dan orang-orang Farisi! Hai kamu orang-orang munafik, sebab kamu mengarungi lautan dan menjelajah daratan untuk mentobatkan satu orang saja menjadi penganut agamamu dan sesudah ia bertobat, kamu menjadikan dia orang neraka, yang dua kali lebih jahat daripada kamu sendiri”(Matius 23:15).

Ini adalah kata-kata yang keras, tetapi datang dari Tuhan sendiri. Dan Yesus mengarahkan kata-kata tersebut kepada penganut agama Yahudi yang tekun. Mereka adalah sarjana Alkitab, orang-orang yang tahu Kitab Suci.

Anda mungkin bertanya-tanya, “Bagaimana mungkin apa yang dikatakan Yesus di sini mungkin? Bagaimana orang-orang yang mencari pertobatan dapat tersesat dalam kondisi yang lebih buruk?”

Yesus menjawabnya. Ketika ia berteriak, “Kemunafikan!” Ia menyatakan kepada orang-orang Farisi, “buahmu adalah jahat.” Dan Dia memperingatkan mereka, “Kamu akan menerima hukuman yang lebih berat” (23:14).

Orang-orang Farisi yang Yesus tujukan lebih peduli dengan jumlah daripada melihat sebuah karya perubahan sejati yang berlangsung di hati orang. Yesus berkata kepada mereka, yang sebenarnya:
“Kamu menutup surga untuk sebutanmu ‘bertobat.” Dan itu terjadi karena kamu tidak mempunyai firman dari Tuhan dalam hidupmu sendiri. Kamu berusaha melayani dengan hebat dalam rencana membuat orang bertobat. Namun, sebenarnya, kamu menutup surga untuk orang-orang yang kamu jangkau. ”

Kristus membenci kemunafikan pemimpin gereja yang lebih peduli tentang jumlah kepala daripada pertobatan sejati.

Tragisnya, kita melihat spirit yang sama yang menggerakkan terlalu banyak dalam gereja sekarang ini. Aku ingin tahu apakah Yesus akan mengatakan sesuatu yang sama kepada para gembala yang bertanggung jawab atas rumah Tuhan:
“Kamu menjelajahi lautan dan daratan untuk konsep baru, ide-ide, program-program. Dan semuanya untuk menarik orang masuk dalam gerejamu. Kamu telah terkena gigitan kemunafikan jumlah. Kamu mengukur keberhasilan dengan berapa banyak orang yang mengisi kursi gerejamu.”

Saya beritahu Anda bahwa tidak semua orang di gereja kami yang menyebut dirinya seorang Kristen adalah benar-benar orang bertobat, orang percaya yang diselamatkan. Pada saat yang sama, saya dapat meyakinkan Anda bahwa jika ada orang yang datang ke sini dan akhirnya menjadi anak neraka yang dua kali lebih jahat, bukan karena apa yang mereka dengar dari mimbar. Bukan karena pesan Injil tidak lengkap. Tidak, itu karena mereka menolak dinyatakan berdosa oleh kebenaran Roh Kudus.

Di mana Yohanes Pembaptis zaman sekarang?
Saya bertanya padamu: Dimana gembala yang tidak akan melunakkan pesan mereka untuk orang-orang tinggi dan berkuasa? Dimana pengkhotbah-pengkhotbah yang begitu berserah kepada Kristus, memberitakan pesan yang sama ke raja-raja seperti yang dilakukan terhadap orang miskin dan terhina?

Saya gemetar berpikir bahwa hal itu mungkin bagi saya, atau penginjil lainnya, untuk menutup surga dan menyebabkan “mereka yang bertobat” menjadi anak-anak neraka yang dua kali lipat lebih jahat dari neraka. Namun itu terjadi hari ini, semua karena beberapa penginjil/pendeta butuh dicintai dan dipuji oleh orang lain. Mereka menodai kebenaran agar dapat diterima oleh dunia.

Yesus membicarakan hal ini. Dia memanggil murid-murid-Nya sekalian, dan “di hadapan” dari semua orang, ia memberikan teguran pedas untuk para ahli Taurat:
“Waspadalah terhadap ahli-ahli Taurat, yang suka berjalan-jalan memakai jubah panjang, dan suka menerima penghormatan di pasar, yang suka duduk di tempat terdepan dalam rumah ibadat dan di tempat terhormat dalam perjamuan” (Lukas 20:46).

berjagajaga.wordpress.com
Singkatnya, Ia mengatakan kepada orang-orang, “Waspadalah terhadap gembala yang menyukai pujian dari manusia. Waspadalah terhadap ahli-ahli Taurat yang mencari perhatian dan pujian dari orang-orang. Hati-hati terhadap para pemimpin gereja yang ingin mendapatkan penerimaan dari masyarakat.”

Sebuah gereja yang diterima dan disetujui oleh dunia adalah sebuah oxymoron, sebuah kontradiksi/bertolak belakang. Sebuah kemustahilan. Menurut Yesus, setiap gereja yang dicintai oleh dunia adalah dari dunia, dan bukan dari Kristus:
“Sekiranya kamu dari dunia, tentulah dunia mengasihi kamu sebagai miliknya. Tetapi karena kamu bukan dari dunia, melainkan Aku telah memilih kamu dari dunia, sebab itulah dunia membenci kamu” (Yohanes 15:19).

Hidup saya telah sangat dipengaruhi oleh tulisan-tulisan George Bowen, seorang misionaris Presbyterian yang melayani di India dari 1838 ke 1879. Bowen melepaskan semua bantuan pelayanan untuk pindah ke sebuah perkampungan kumuh dan hidup sebagai penduduk asli di sana. Dia menjalani kehidupan yang sangat sederhana, mendekati kemiskinan. Namun karena pilihan itu, ia meninggalkan kesaksian tentang kekuatan sebenarnya hidup di dalam Kristus.

Orang yang saleh ini memperingatkan tentang kedatangan antikristus. Dia mengidentifikasi roh antikristus ini sebagai “spirit masyarakat modern.” Menurut Bowen, spirit antikristus ini akan menyusup ke gereja Protestan dengan pola pikir, metode dan moral dari masyarakat yang lebih besar.

Spirit antikristus akan terus mempengaruhi sampai masyarakat dan gereja tidak bisa dibedakan. Seiring waktu, dunia akan kehilangan kebenciannya terhadap gereja Kristus dan orang beriman. Ini akan menghentikan penganiayaan, serta gereja akan dicintai dan diterima oleh dunia. Ketika itu terjadi, Bowen menulis, roh antikristus ini telah merebut kekuasaan itu.

Beberapa bulan yang lalu, sebagai pintu ke Irak yang hendak dibuka untuk organisasi bantuan Kristen, New York Times memuat artikel yang menghina. Itulah yang diperkirakan dari sebuah liberalis, pers duniawi. Mereka mungkin salut dengan distribusi makanan di Irak, tetapi tentu saja tidak dengan pemberitaan Kristus.

Namun sebuah artikel yang mengutip seorang evangelis, yang kritis terhadap seluruh upaya tersebut, dia mencela habis-habisan dan mengatakan gereja seharusnya mengurus urusannya sendiri. Pendeta ini sebenarnya malu kalau gereja akan melakukan penginjilan. Itu adalah pola pikir duniawi!

Semakin dekat kita kepada misi Kristus – untuk memberitakan Injil yang telah ditetapkanNya – semakin kita akan dibenci dan dihina oleh dunia.

Kita akan menemukan musuh di mana-mana – orang yang menentang kita dalam pekerjaan kita, di lingkungan kita, bahkan di beberapa gereja – karena kita memenuhi misi Kristus.

Sekali lagi Yesus memperingatkan, “Celakalah kamu, jika semua orang memuji kamu! Karena secara demikian juga nenek moyang mereka telah memperlakukan nabi-nabi palsu “(Lukas 06:26). Biarkan saya bertanya: apakah dunia memuji kamu? Apakah kamu tamu kehormatan? Apakah kamu diberikan pujian yang tinggi di acara-acara duniawi? Apakah kamu secara politis benar dalam interaksi Anda? Apakah walikota, pejabat dan orang terkenal nyaman dengan keberadaan kamu? dengarlah kata-kata Yesus kepadamu: “Ada sesuatu yang salah tentang kesaksian Anda.”

Yesus sendiri membuatnya jelas: jika ada gereja yang bergerak dalam kuasa Roh Kudus dan memenuhi misinya seperti yang diperintahkanNya, gereja itu akan dibenci dan dianiaya oleh dunia. Seperti Paulus, pendeta akan dianggap seperti sampah dunia. Dan gereja akan dibenci oleh para politisi dan pemimpin duniawi dalam masyarakat. Hal ini juga akan dibenci oleh kaum homoseksual, pelaku pornografi, dan kebanyakan dari semua pemimpin agama yang murtad yang secara rohani telah mati.

Namun, Yesus mengatakan kepada gereja:
“Berbahagialah orang yang dianiaya oleh sebab kebenaran, karena merekalah yang empunya Kerajaan Sorga. Berbahagialah kamu, jika karena Aku kamu dicela dan dianiaya dan kepadamu difitnahkan segala yang jahat. Bersukacita dan bergembiralah, karena upahmu besar di sorga, sebab demikian juga telah dianiaya nabi-nabi yang sebelum kamu. “(Matius 5: 10-12).

Mengapa dunia membenci gereja yang benar, pendetanya dan jemaatnya?
Seorang Kristen sejati penuh kasih, damai, pemaaf dan peduli. Orang yang mentaati kata-kata Yesus, rela berkorban, lemah lembut dan baik hati.

Sekarang, kebijaksanaan awam mengatakan tidak wajar untuk membenci orang yang mengasihi kamu, memberkati kamu dan berdoa untuk kamu. Sebaliknya, orang hanya membenci mereka yang menganiaya, merampok dan mengutuk mereka. Jadi, mengapa orang Kristen begitu dibenci?

Yesus berkata sederhana, “Jikalau dunia membenci kamu, ingatlah bahwa ia telah lebih dahulu membenci Aku daripada kamu …. Jikalau mereka telah menganiaya Aku, mereka juga akan menganiaya kamu “(Yohanes 15:18, 20). Mengapa demikian?

Gereja, dan setiap pendeta dan jemaat di dalamnya, dibenci karena misinya. Anda lihat, misi kita adalah lebih dari sekedar memberitahu orang-orang terhilang, bahwa “Yesus mengasihi Anda.” Lebih daripada mencoba untuk mengakomodasi dan menyenangkan orang.

Anda mungkin terkejut jika saya mengingatkan Anda tentang apa misi kami. Sederhananya, misi kami sebagai orang Kristen adalah untuk mengambil kembali dari orang-orang fasik apa yang paling berharga bagi mereka: pembenaran diri. Untuk membawa mereka ke dalam kemerdekaan yang mereka pikir adalah perhambaan. Hal ini untuk memisahkan mereka dari dosa-dosa yag mencelakakan, sebuah berkat yang mereka lihat seperti hanya berakhir dalam kebosanan dan kesedihan.

Hal yang paling berharga bagi orang duniawi adalah pembenaran diri. Pikirkan tentang hal ini: ia telah menghabiskan seluruh hidupnya membentuk opini yang baik tentang dirinya. Dia membangun sebuah pujaan untuk pekerjaannya yang baik. Dia memuji dirinya sendiri bahwa dia benar-benar baik hati dan baik kepada orang lain. Sederhananya, dia membangun Menara Babelnya sendiri, sebuah monumen untuk kebaikannya sendiri. Dia yakin bahwa dia cukup baik untuk surga, dan terlalu baik untuk neraka.

Orang fasik ini telah bertahun-tahun menghancurkan hati nuraninya dan menghanguskannya. Dia telah mengajar dirinya sendiri untuk menghilangkan setiap suara kebenaran yang datang kepadanya. Dan sekarang dia menikmati perdamaian palsu. Dia telah begitu tertipu, ia benar-benar percaya Tuhan mengagumi dia!

Dan sekarang, ketika dia baru saja menutup suara hati nuraninya, Anda, seorang Kristen, datang. Dan kebenaran yang Anda bawakan berbicara lebih keras daripada hati nuraninya yang sudah mati: “Kecuali Anda dilahirkan kembali, Anda tidak bisa masuk ke dalam Kerajaan Sorga.”

Tiba-tiba, Anda adalah ancaman dalam pikiran orang ini. Anda seseorang yang ingin mencabut keyakinan bahwa semuanya baik-baik dengan jiwanya. Selama ini, ia telah berpikir bahwa dia baik-baik saja. Tapi sekarang Anda mengatakan kepadanya bahwa semua perbuatannya yang baik itu seperti kain kotor.

Aku berkata kepadamu, orang ini tidak melihat Anda sebagai seseorang yang membawa kabar baik. Tidak, di matanya Anda seorang penyiksa, seseorang yang membawa pergi damai tidurnya di malam hari.

Ada jutaan jenis orang, dan banyak dari mereka yang mengisi bangku gereja setiap hari Minggu.
Orang-orang seperti mereka berpikir bahwa mereka ada dalam rahmat Allah yang baik hanya karena mereka muncul di gereja. Namun mereka telah menciptakan konsep mereka sendiri tentang Kristus. Kristus mereka adalah seseorang yang sama seperti diri mereka. Dan Kristus mereka tidak dibentuk oleh Firman Allah, tetapi oleh kebutaan mereka sendiri.

Sekarang Anda datang dan memberitahu mereka bahwa tanpa pertobatan dan perubahan hidup yang benar, mereka pemberontak. Anda memberitahu mereka, bahwa integritas yang dibuat sendiri adalah sebuah kekejian bagi Tuhan. Dan, bukannya berada dalam kasih Allah, mereka akan ada dalam murka-Nya jika mereka terus berdosa.

Anda datang memberitakan darah Kristus, kelahiran baru, pemisahan dari dunia, berjalan dalam kepatuhan dan ketaatan. Namun Anda mengatakan semua ini kepada orang-orang yang yakin mereka tidak membutuhkan apa-apa. Mereka tidak bisa memahami bagaimana perubahan tersebut mungkin dapat membawa kedamaian dan kebahagiaan. Bagi mereka, itu terdengar seperti kering, padang gurun kosong.

Beberapa pendeta yang membaca ini mungkin keberatan, “Itu bukan misi saya sama sekali. Saya tidak akan pernah sekonfrontatif itu. “Orang lain mungkin mengklaim,” Saya dipanggil untuk membawa Injil kasih dan anugerah. Karena itu, saya membawakan hal yang tidak kontroversial.

Saya tidak dapat berbicara untuk pendeta lainnya; Saya hanya bisa berbicara apa yang saya tahu. Dan selama lima puluh tahun sekarang, saya sudah beritakan kepada beberapa yang paling sulit, orang-orang berdosa yang paling jahat di bumi: pecandu narkoba, pecandu alkohol, pelacur. Namun saya katakan, orang-orang berdosa ini lebih bisa menerima kebenaran Injil daripada mereka yang duduk di bangku gereja dan dibutakan dengan kondisi mereka.

Ribuan yang disebut orang percaya di seluruh Amerika lebih keras dari siapa pun yang ada di jalanan. Tidak ada ramah tamah, perkataan lembut, Injil setengah-benar yang akan merobohkan dinding kejahatan mereka.

Saulus dari Tarsus itu adalah seorang religius yang keras. Seorang Farisi di antara orang-orang Farisi, seorang tokoh yang tegak di masyarakat yang sangat religius, Saul memiliki itu semua. Jadi, Apakah Yesus datang kepada orang ini untuk jajak pendapat, bertanya apa yang ia ingin lihat dalam pelayanan rumah ibadat?

Tidak! Saulus rebah ke tanah oleh cahaya menyilaukan, pancaran penuh cahaya kehadiran Kristus. Yang menembus, pertemuan konfrontatif yang membuka hati Paulus, menyingkapkan dosanya.

Sebagai Penginjil Kristus, saya melakukan hal yang sama. Ini urusan saya untuk meyakinkan pria dan wanita akan dosa mereka. Aku memperingatkan mereka akan bahaya yang menanti mereka jika mereka terus dengan cara mereka. Tidak ada pujian, atau cara yang halus, atau membuat mereka menyukaiku yang akan mengubah kondisi mereka.

Dalam istilah sederhana, saya dipanggil untuk memimpin orang-orang untuk meninggalkan segalanya dan mengikuti Kristus yang mereka dapati tidak menarik. Hanya Roh Kudus dalam diri saya yang dapat mengerjakan itu.

Jangan keliru dengan apa yang saya katakan di sini. Saya memberitakan rahmat, anugerah dan kasih Kristus kepada semua orang. Dan saya melakukannya dengan air mata. Tapi satu-satunya cara untuk menembus dinding yang dibangun oleh orang-orang yang keras adalah ledakan kehadiran Yesus. Dan itu harus keluar dari mulut yang penuh penyesalan, pendeta dan jemaat yang berdoa.

Yesus berkata, “Aku telah memilih kamu dari dunia ini” (Yohanes 15:19).
Ayat ini mengena di hati yang sebabnya kita dibenci. Ketika kita diselamatkan, kita “keluar dari dunia.” Dan kita menerima misi kita dan bersikeras agar orang lain juga “keluar dari dunia.”

“Kamu bukan dari dunia … karena itu dunia membenci kamu” (Yohanes 15:19). Kristus mengatakan, intinya, “Dunia membenci kamu karena Aku memanggilmu keluar dari kondisimu. Dan itu berarti Aku memanggilmu keluar dari persekutuan mereka (dunia). Namun, Aku tidak hanya memanggilmu keluar. Kemudian Aku mengirim kamu untuk memanggil semua yang lain keluar.”

Semangat antikristus Protestan bekerja untuk mencegah pemisahan orang Kristen dari dunia ini. Dan membuatnya tampak mungkin bagi orang percaya untuk tinggal dalam ‘dunia’ namun masih menganggap diri mereka sebagai orang Kristen.
Anda mungkin bertanya, “Apa sebenarnya yang Yesus maksudkan ketika Ia mengatakan ‘dunia’?

Dia tidak hanya berbicara tentang hawa nafsu kefasikan, gila kesenangan, pornografi atau perzinahan. Tidak, “dunia” yang Kristus maksud mengacu bukan pada daftar tindak kejahatan. Itu hanya sebagiannya saja. Banyak Muslim telah “keluar” dari semua hal ini dengan kemauan dan takut akan kehancuran.

“Dunia” yang Yesus bicarakan adalah keengganan untuk menyerah kepada kekuasaan-Nya. Singkatnya, keduniawian adalah setiap usaha untuk mengabungkan Kristus dengan kehendak diri.

Anda lihat, ketika kita menyerah kepada Kekuasaan Kristus, kita bersatu dengan Yesus. Dan kita dipimpin oleh Roh Kudus, langkah demi langkah, berjalan dalam kemurnian dan kebenaran. Kita mulai menghargai teguran yang saleh.

Tidak seorangpun yang bisa datang di bawah kuasa Kristus sampai ia menghadapi tuntutan Salib.

Saya menyadari kebenaran ini setiap kali saya berdiri untuk berkhotbah. Ketika saya menatap dari mimbar ke jemaat kami, tersebar di antara orang-orang percaya yang setia, saya bertemu dengan orang tidak percaya yang baru pertama kali datang setiap minggu. Beberapa adalah pengusaha yang sukses, pekerja keras. Lainnya berasal dari semua jenis kalangan. Namun semua penuh dengan dosa rahasia. Orang-orang ini hidup sesuka mereka, tidak di bawah otoritas spiritual. Tapi mereka kosong dan kecewa. Mereka telah menjadi bosan dengan mengejar kesenangan yang tidak pernah terpuaskan.

Saya bisa berkhotbah kepada mereka segala macam khotbah tentang prinsip-prinsip dan aturan perilaku, atau bagaimana mengatasi stres, atau bagaimana menghadapi rasa takut dan rasa bersalah. Tapi tak satu pun dari jenis khotbah tersebut dapat membuat siapa pun “keluar dari dunia.” Itu tidak mengubah hati siapa pun.

Saya hanya perlu memberitahu orang yang tidak percaya itu bahwa kehendak dirinya, kepercayaan dirinya dan pergumulan keras kepala untuk melakukan segala sesuatu dengan caranya sendiri akan menghancurkannya. Dan pada akhirnya, itu akan membawa dia pada siksaan yang tak habis-habisnya.

Jika saya tidak memberinya pesan ini, maka saya telah selamanya menutup surga baginya. Dan saya telah membuatnya menjadi anak yang dua kali lebih jahat dari neraka. Kondisinya akan lebih buruk daripada sebelum ia datang ke gereja kami.

Saya harus berhadapan dengannya dan memberitakan tentang Yesus yang disalibkan untuk kebebasannya. Saya harus menunjukkan kepadanya bahwa ia harus keluar dari kekeliruan tentang kebaikan diri. Saya harus memberitahu dia bahwa tidak ada cara damai dalam kehidupan ini kecuali melalui penyerahan penuh kepada Raja Yesus.

Seandainya tidak, saya telah menipu orang ini. Dan saya sudah melakukan dosa yang mengerikan dari rasa bangga terburuk seandainya: Saya telah menganggap dia seorang yang telah “bertobat” untuk membuat diriku terlihat baik. Sekali-kali tidak!

Sebagai seorang penginjil Yesus Kristus, saya berkewajiban untuk berbicara tentang kebenaranNya kepada semua orang yang benar-benar bertobat: “Kamu akan dibenci dan dianiaya mulai dari sekarang.”
Yesus pernah berpaling ke beberapa saudara duniaNya dan berkata, “Dunia tidak dapat membenci kamu” (Yohanes 7: 7).

Dengan kata-kata mengerikan, Yesus memberi kita ujian kelayakan dari gereja yang benar dan murid sejati. Saya ingin tahu berapa banyak gereja dan orang Kristen yang kata-kata ini mungkin diucapkan kepada mereka hari ini: “Dunia tidak dapat membenci kamu.”
Kristus mengatakan, pada dasarnya, “Kamu telah membawa dunia ke dalam gereja – kamu sudah melemahkan InjilKu – karenanya dunia merangkulmu. Kamu telah menjadi teman bagi dunia. “Yakobus memperingatkan kita dalam suratnya:”Persahabatan dengan dunia adalah permusuhan dengan Allah … jadi barangsiapa hendak menjadi sahabat dunia ini, ia menjadikan dirinya musuh Allah”(Yakobus 4: 4).

Tentu saja, Yesus adalah teman bagi politisi dan orang-orang berdosa. Tetapi juga tertulis bahwa Ia “terpisah dari orang-orang berdosa” (Ibrani 7:26). Ia melayani orang-orang berdosa, namun sebagai salah satu penundukan kepada Bapa-Nya. Seperti Dia, kita dipanggil ke dunia, tetapi bukan dari dunia.
“Ingatlah apa yang telah Kukatakan kepadamu: … Jikalau mereka telah menganiaya Aku, mereka juga akan menganiaya kamu” (Yohanes 15:20). Anda tidak perlu mencari penganiayaan. Ia tidak akan datang karena kinerja Anda, atau ras Anda, atau penampilan Anda. Tidak, ia akan datang hanya karena Anda menjadikan Kristus Tuhan Anda.

Tuhan mengampuni setiap orang Kristen yang tidak dibenci dunia. Dan Allah membantu politisi yang membela Kristus; dunia akan membencinya dan mengutuknya.

Sekarang mari saya berikan kata-kata semangat. Meskipun dunia membenci dan menganiaya murid-murid Kristus yang sejati, kita menemukan cinta kasih tumbuh dan kasih sayang yang suci di antara anggota gerejaNya. Memang, yang yang menyebabkan dunia membenci kita menjadikan saudara dan saudari kita yang benar merangkul kita semua lebih lagi.

Hari-hari ke depan, cinta kasih di dalam rumah Allah akan menjadi lebih berharga. Kita akan dibenci oleh seluruh dunia, diejek oleh media, diejek oleh Hollywood, diejek oleh rekan kerja, menjadi bahan tertawaan masyarakat. Tapi ketika kita datang ke rumah Allah, kita akan memasuki tempat dengan kasih yang luar biasa, kita saling mengasihi seperti Kristus mengasihi kita.

Tidak peduli penganiayaan apa yang kita hadapi. Kita akan diterima dengan kata-kata: “Selamat kembali ke rumah, saudaraku, selamat datang di rumah, saudariku. Di sinilah Anda dikasihi. “Kita akan dibangun kembali, untuk memberitakan keluar, sebagai perintah dari Tuhan, dengan Injil sejatiNya.

berjagajaga.wordpress.com

Advertisements