Tanda binatang X ξ Ϛ (SYMBOL-SYMBOL BINATANG)

Tanda binatang: X ξ Ϛ … untuk melayani dan memuliakan diri sendiri … .kebebasan

berjagajaga.wordpress.com

“Jumlah” itu bukan sebuah nomor, kode, chip, orang, atau nama individu.
Referensi untuk “jumlah” ini ditemukan dalam Wahyu 13: 16-18, seperti yang ditulis oleh Rasul Yohanes. Berbunyi sebagai berikut:
Wahyu 13:16, “Dan ia menyebabkan, sehingga kepada semua orang, kecil atau besar, kaya atau miskin, merdeka atau hamba, diberi tanda pada tangan kanannya atau pada dahinya,
Wahyu 13: 17, “… dan tidak seorangpun yang dapat membeli atau menjual selain daripada mereka yang memakai tanda itu, yaitu nama binatang itu atau bilangan namanya.
Wahyu 13:18, Yang penting di sini ialah hikmat: barangsiapa yang bijaksana baiklah ia menghitung bilangan binatang itu, karena bilangan itu adalah bilangan seorang manusia, dan bilangannya ialah enam ratus enam puluh enam.
Ketika membaca terjemahan ini tampak jelas, karena kata-kata seperti “jumlah” dan “menghitung”, mengharapkan “jumlah” tersebut sebagai angka. Semua salinan Alkitab, bahkan kembali ke Codex Sinaiticus (abad ke-4), telah menerjemahkan teks Yunani kuno (X ξ Ϛ) ke arti
bilangan “666”. Bukannya membantu untuk mengenali identitas binatang ini, penggunaan “666” telah memupuk imajinasi orang untuk memutarbalikkan kebenaran.
Pilihan arti dari kata-kata bahasa Yunani adalah sangat tergantung pada konteks dari pesan yang disampaikan. Ayat 16 sampai 18 tidak mengacu pada konteks tafsiran numerik tetapi untuk salah satu identifikasi keyakinan dalam sebuah forum internasional, di mana kekuatan dunia yang dominan ini (binatang) memiliki pengaruh ideologi, politik, ekonomi, dan militer untuk mengendalikan akses seseorang (bangsa ini) dalam membeli dan menjual (perdagangan) berdasarkan kepatuhan bangsa kepada image dari kerajaan, tanda, nama, atau bilangan dari nama itu. “Bilangan” dikaitkan dengan binatang, tanda, namanya, dan manusia.
Untuk memahami pesan tersebut sangat penting untuk memperhatikan lebih dekat arti dari teks Yunani (Kamus Yunani Inggris, Liddell & Scott, edisi 9) untuk kata …
… Menerima, tanda, nama, bilangan, menghitung, dan “X ξ Ϛ”.
Receive (menerima) … kata Yunani = δωσiν (fonetik … Dosin)
… Juga bisa berarti: memberi diri, untuk rela menerima
Mark (tanda) … kata Yunani = χαραγμα (fonetik … charagma)
… Juga bisa berarti: tanda, karakteristik, sifat, perbedaan
Nama …. Kata Yunani = ονoμα (fonetik … onoma)
… ..can Juga berarti: judul, reputasi, karakter, penunjukan
Bilangan …. Kata Yunani = αριθμoν (fonetik … arithmon)
… Juga bisa berarti: tanda dari stasiun/pangkalan, layak, nilai.
Hitung …. Kata Yunani = ψηθισατω (fonetik … psaythisato)
… Bisa juga berarti: menentukan, menyimpulkan, mengidentifikasi, mengenali
Semua arti lain dari kata Yunani jelas mengacu pada konteks karakter dan nilai-nilai identifikasi!
Sekarang, mari kita lihat huruf Yunani X ξ Ϛ.
Dalam bahasa Yunani teks perjanjian baru, X ξ Ϛ akan diikuti oleh tanda kutip satu (X ξ Ϛ’) di atas dan di sebelah kanan huruf untuk menunjukkan tafsiran numerik. Penting untuk dicatat bahwa kebiasaan ini didapati selama Kekaisaran Bizantium, abad 4 – 15. Karena itu tanda kutip ini bukan bagian dari teks asli. Itu juga kebiasaaan umum untuk tafsiran yang akan diedit ke dalam kitab suci. Mempertimbangkan dualitas dari alfabet Yunani untuk bertindak sebagai huruf atau angka dan asumsi ahli taurat menafsirkan kata Yunani “αριθμoν” untuk menunjukkan angka, penerjemah menafsirkan dan menambahkan
huruf X = 600, ξ = 60, dan Ϛ = 6, menghasilkan 666.
Namun, X ξϚ juga memiliki arti lain.
Tafsiran numerik ini tidak masuk akal untuk 3 alasan penting:
Pertama, tidak memerlukan “hikmat” untuk melihat bahwa tafsiran matematis dari simbol itu sama dengan 666. Saya tidak percaya bahwa Yesus Kristus akan menyoroti kebutuhan akan hikmat untuk melakukan penambahan sederhana. Firman Tuhan tidak pernah beralih ke penggunaan angka-angka (numerology) untuk menyampaikan kebenaran.
Kedua, ayat 16-18 tidak berhubungan dengan konteks matematika tapi ke salah satu karakter pengakuan nilai dan ketaatan.
Ketiga, karena “bilangan” yang sama ini berlaku untuk seorang manusia, untuk nama binatang itu (karakter), dan binatang (pemerintah-kerajaan), itu harus mencakup karakteristik umum untuk ketiganya. Apa yang biasanya yang dapat dibagikan oleh kekuasaan pemerintah, karakternya, dan seorang manusia? Apakah itu nilai-keyakinan pada umumnya atau angka pada umumnya? Jawabannya adalah jelas nilai-keyakinan umumnya.
Mari kita menyelidiki X ξ Ϛ dengan hikmat dan pengertian.
XξϚ (tiga simbol tersendiri = sebagai satu arti)
Akar dari alfabet Yunani ditemukan di Sematic kuno dan simbol-simbol Mesir. Setiap simbol mewakili satu makna.
Huruf / simbol X … Taw … isyarat, tanda, diri
Huruf / simbol ξ … Samech … dukungan
Huruf / simbol Ϛ … Shin … stigma, pengakuan perbudakan
Oleh karena itu X ξ Ϛ = diri + dukungan + dalam perbudakan untuk.
(Bilangan = kepercayaan) adalah jelas.
Dalam perhambaan untuk mendukung diri sendiri. Keinginan untuk melayani kepentingan sendiri / untuk melakukan kehendak sendiri.
Apa arti dari penafsiran ini?
• Sebagai manusia individu …. Untuk melayani kepentingan sendiri. Keinginan untuk melakukan kehendak sendiri.
• Karakter Nasional …. Keyakinan pada hak-hak individu. Kehendak rakyat.
• Binatang / Misi Dunia … Demokrasi (def .: orang (self) – aturan) sebagai cara hidup untuk semua bangsa.

Mari kita lihat sekarang di Wahyu 13: 16-18, namun dalam terang informasi ini.
Wahyu 13:16, “… dan kekuasaan dunia ini dibawa di mana-mana, kepada semua yang kecil dan kepada semua yang besar, dan kepada semua orang kaya dan semua orang miskin, dan kepada semua yang merdeka dan semua yang tertindas, kesediaan dan keinginan untuk menerima dan merangkul karakteristik-sifatnya (tanda) sebagai cara hidup mereka (tangan kanan) atau sebagai kepercayaan mereka (dahi). ”
Wahyu 13:17, “… dan bahwa tidak ada bangsa akan diizinkan untuk berdagang kecuali orang-orang yang memiliki
perbedaan (tanda) atau karakter (nama) dari kuasa dunia (binatang), atau nilai (jumlah) karakternya (nama). ”
Rev.13: 18, “… Berikut adalah hikmat kudus. Memiliki pemahaman untuk mengenali nilai/keyakinan akan kekuatan dunia ini, berdasarkan pada nilai / keyakinan manusia. Nilainya / keyakinannya adalah keinginan untuk melayani kepentingan sendiri / kehendak sendiri (dengan mengetahui baik dan jahat). ”
Pesan ini juga dikonfirmasi oleh tulisan-tulisan nabi Daniel dalam Daniel 11: 36-39.
(Catatan: ini adalah deskripsi dari raja terakhir / kekuatan dunia sebelum kedatangan Yesus Kristus.)
Daniel 11:36;
“Raja itu akan berbuat sekehendak hati; ia akan meninggikan dan membesarkan dirinya terhadap setiap allah. Juga terhadap Allah yang mengatasi segala allah ia akan mengucapkan kata-kata yang tak senonoh sama sekali, dan ia akan beruntung sampai akhir murka itu; sebab apa yang telah ditetapkan akan terjadi.
Daniel 11:37;
“Juga para allah nenek moyangnya tidak akan diindahkannya; baik pujaan orang-orang perempuan maupun allah manapun juga tidak akan diindahkannya, sebab terhadap semuanya itu ia akan membesarkan dirinya.
Daniel 11:38;
“Tetapi sebagai ganti semuanya itu ia akan menghormati dewa benteng; dewa yang tidak dikenal oleh nenek moyangnya akan dihormatinya dengan membawa emas dan perak dan permata dan barang-barang yang berharga.
Daniel 11:39;
“Dan ia akan bertindak terhadap benteng-benteng yang diperkuat dengan pertolongan dewa asing itu. Siapa yang mengakui dewa ini akan dilimpahi kehormatan; ia akan membuat mereka menjadi berkuasa atas banyak orang dan kepada mereka akan dibagikannya tanah sebagai upah.

Harap dicatat bahwa tangan raja dari utara telah diulurkan ke Mesir dan negara-negara lain.
Apakah itu ada sekarang?
Dunia sekarang ini hidup dengan dalam kekuatan dominan ini. Sanksi ekonomi pada tingkat global telah dikenakan pada negara-negara yang telah menunjukkan ketidakpedulian yang menyolok terhadap pondasi ideologis, kebebasan hak-hak manusia. Hari ini, lebih dari 75% negara-negara di dunia telah rela bergabung dan telah menjadi negara demokrasi. Baru-baru ini Mesir telah menganut cara ini dan yang lainnya menuntut untuk menerimanya. Tidak ada bangsa yang mampu berperang melawan (menaklukkan) binatang (Wahyu 13: 4) baik militer atau politik (= spiritual). Caranya (melalui kapitalisme) juga menawarkan imbalan ekonomi paling menguntungkan di bumi (Wahyu 18: 11-15). Keyakinan utama ini telah menyatukan mayoritas bangsa, semuanya sementara hanya mengenai “budaya / agama” (benteng), dan akan, dalam waktu dekat, menyatukan semua umat manusia di bawah keyakinan nilai-nilai universal dan kebebasan hak. “Penyatuan keyakinan” tersebut juga diperkuat oleh saling ketergantungan ekonomi global yang terus berkembang (kapitalisme adalah alat yang ampuh untuk menyebarkan demokrasi). Dunia bersatu keyakinan ini dalam “hak individu” adalah tujuan Setan dalam persiapan untuk konfrontasi, baik spiritual dan militer, untuk menentang kedatangan dan aturan Yesus Kristus, Anak Allah, menentang Kerajaan Allah. Jelaslah bahwa identitas kerajaan ini (binatang) adalah dari Amerika Serikat, pemimpin dan promotor demokrasi / kebebasan hak, bekerjasama dengan sekutu dunia dan umat manusia.
Baru-baru ini, kita telah melihat orang-orang Tunisia dan Mesir menggulingkan pemerintah mereka untuk menganut cara dan keyakinan ini. Kata-kata nubuat dalam Daniel, terompet # 1-3, dan mangkok # 1-3 sedang digenapi. Pemerintah non-demokratis merasakan tekanan dari luar dan dalam negara mereka untuk mengubah dan mengadopsi demokrasi. Mereka mencoba untuk melawan perubahan ini dengan menggunakan kekuatan internal maupun eksternal. Perlawanan mereka akan diatasi pada waktunya untuk menyatukan semua manusia (Wahyu.16: 12-14) menentang kedatangan Yesus Kristus.

Kehendak manusia atau kehendak Allah yang Benar:
Amerika Serikat mewujudkan, di panggung global, setiap manusia menghendaki kebebasan untuk melakukan dan membenarkan kehendaknya sendiri. Manusia telah memilih untuk hidup dan untuk memenuhi kebutuhan fisik, emosional, dan spiritual menurut apa yang ia percaya dan menentukan untuk jadi benar dan salah, baik atau jahat. Penting untuk menyoroti bahwa pilihan ini didasarkan pada kehendak manusia dan tidak didasarkan pada kebenaran mutlak ditetapkan oleh Allah. Bahkan keyakinan pada Tuhan telah ditetapkan oleh manusia untuk menjadi “ekspresi dari kebebasan beragama”. Berikut bukti kesaksian dalam kutipan dari Deklarasi Kemerdekaan dan Konstitusi Amerika Serikat.
Deklarasi Kemerdekaan;
“Kami memegang kebenaran ini untuk menjadi jelas, bahwa semua manusia diciptakan sama, bahwa mereka diberkati oleh Pencipta mereka dengan hak tertentu yang tidak dapat diambil, bahwa di antara ini adalah Kehidupan, Kebebasan, dan Pencarian kebahagiaan ….”
Konstitusi Amerika Serikat, Pasal ketiga (Amandemen I)
“Kongres harus membebaskan hukum menghormati keberadaan agama, atau melarang kebebasan pelaksanaannya …”
Kata-kata ini jelas mencerminkan nubuat kitab suci yang telah kita baca dan lihat di Daniel 11: 36-39. Dimana iman dan penghambaan kepada satu-satunya Allah yang benar dan keinginan untuk melakukan kehendak-Nya? Allah tidak menerima kehendak manusia untuk menyembah keyakinan ciptaannya sendiri. Dengan demikian manusia menolak keberadaan Tuhan sebagai Allah yang benar dan menempatkan dirinya dalam posisi di atas Allah. Ini adalah penghujatan di mata yang Maha Tinggi sebagaimana dinyatakan dalam Perintah yang Pertama (10 Perintah Allah).
Keinginan Tuhan adalah untuk manusia menyembah dan melakukan kehendak-Nya, yang adalah kasih yang mutlak bagi Allah dan bagi orang di sekitar kita, dan untuk menerima karunia hidup kekal. Yesus Kristus, Anak Allah, meringkas dengan baik “perhambaan dan kasih” ini di Bukit Zaitun sebelum Ia ditangkap, disiksa, mati, dan bangkit.
Kata-kataNya : Matius 26:42, Markus 14:36, Lukas 22:42;
“Bapa, segala sesuatu mungkin bagiMu
Izinkan saya dari cawan ini
Yang lain Saya tidak kehendaki, selain daripada kehendakMu ”
(tafsiran yang benar dari teks bahasa Yunani)
…. Yang dilakukanNya sebagai tindakan pengorbanan, kasih dan pengampunan bagi mereka yang bertobat dan mengikutiNya
Harap dicatat bahwa ketika Kristus akan datang kembali ke dunia, Dia akan melakukannya sebagai Raja atas segala raja. Ini juga berarti bahwa hanya ada satu jalan kehidupan, satu kepercayaan. Ini juga berarti bahwa tidak akan ada keyakinan “kebebasan” dalam agama dan “kebebasan” hak.
Sebagaimana Roh Kudus Allah ada di sini sekarang, kita juga melayani Dia sekarang sebagai Raja.
Terima Yesus sebagai juruselamat dalam hidupmu dan anda akan diselamatkan.

Advertisements